Apakah Takhrij Hadits Termasuk Hasil Ijtihad


السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

أَعُوْذُ بِاللِه مِنَ الشََّيْطَانِ الرَّجِيْمِ   بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أللهُ   أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ

Apakah Takhrij Hadits Termasuk Hasil Ijtihad

Saat ini saya sering temukan bulletin atau majalah yang isinya mengkritik habis perilaku ibadah atau pendapat masyarakat lainnya yang menurut mereka bid’ah karena tidak berdalil atau dalil yang dipakai lemah sehingga tidal layak dipakai.

Menurut pengamatan saya, biasanya mereka mengatakan lemah kuatnya dalil merujuk kepada ulama mereka.

Di lain waktu saya menemukan buku dari pihak yang dituduh bid’ah yang mengatakan bahwa ibadah mereka punya landasan yang kuat dan tidak lemah.

Dari hal tersebut saya mengambil kesimpulan bahwa penilaian seseorang tentang shohih, hasan, dhaifnya suatu hadits adalah hasil ijtihad orang tersebut yang bisa saja benar bisa juga salah. Benarkah dan bolehkah saya berkesimpulan seperti itu?

Jawaban :

Apa yang anda simpulkan itu memang benar sekali.

Melakukan dan memberikan al-hukmu alal-hadits memang pada hakikatnya adalah sebuah proses ijtihad, dimana seorang ahli hadits ( muhaddits ) mengerahkan segala kemampuannya dalam meneliti suatu hadits, baik dari segi sanad maupun matannya.

Dan tentunya sangat dimungkinkan bahwa antara seorang muhaddits dengan muhaddits lainnya saling berbeda dalam menilai derajat suatu hadits.

Misalnya, Imam Al-Bukhari mengatakan bahwa suatu hadits itu derajatnya tidak memenuhi syarat shahih yang telah ditetapkannya, maka hadits itu tidak beliau masukkan ke dalam kitab shahihnya. 

Sebab kitab itu berisi kumpulan hadits yang telah beliau ‘ijtihadkan’ memenuhi persyaratan yang beliau telah tetapkan sebelumnya.

Namun ada imam lainnya, misalnya Imam At-Tirmizy, justru mengatakan bahwa hadits itu shahih.

Sebab menurut beliau, para perawi hadits itu semua orang-orang yang tsiqah dari awal hingga ke level shahabat. Sehingga tidak ada alasan untuk mendha’ifkan-nya.

Maka hadits tersebut dikatakan shahih, dengan detail keterangan bahwa hadits itu “dishahihkan oleh At-Tirmizy”, meski tidak dishahihkan oleh Al-Bukhari.

Perlu diketahui bahwa meski diakui integritas dan ketelitiannya dalam ilmu hadits, namun bukan berarti Al-Bukhari satu-satunya orang yang berhak mengatakan bahwa suatu hadits itu shahih atau tidak shahih.

Selain Imam Al-Bukhari, masih banyak para muhadditsin lainnya, yang tidak kurang ahlinya di dalam meriwayatkan hadits.

Bahkan sesungguhnya para ulama mujtahid mutlak yang mendirikan mazhab-mazhab fiqih, tidak lain adalah para muhaddits juga.

Seperti Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Imam As-Syafi’i, Imam Ahmad bin Hanbal, rahimahumullah rahmatan wasiah dan lainnya.

Sebab syarat seorang mujthid mutlak memang harus punya kapasitas sebagai orang yang mampu melakukan penelusuran keshahihan suatu hadits.

Mustahil ada seorang mujtahid yang tidak mengerti bagaimana menilai dan mendudukkan suatu hadits.

Bahkan kelebihan mereka dibandingkan dengan para muhadditsin adalah bahwa mereka juga memiliki dasar dan pola kaidah istimbath hukum yang sempurna.

Sebagaimana kita maklum, bahwa nilai keshahihan suatu hadits yang diberikan oleh satu orang muhaddits dari sekian banyak muhaddits, tidak bisa lantas begitu saja bisa diambil kesimpulan hukumnya.

Sebab di tempat lain masih mungkin ditemukan hadits lainnya yang tidak kalah shahihnya, namun secara zhahir bertentangan atau berbeda esensinya.

Sehingga perlu dicarikan hubungan yang menyatukan antara keduanya.

Apakah yang satu menasakh yang lain, atau yang satu bersifat umum (‘aam) dan yang lain bersifat khusus (khash), atau yang salah satunya menguatkan yang lainnya.

Dengan demikian, kita tahu bahwa keshaihan suatu hadits itu belum lagi bisa dijadikan kesimpulan hukum. Masih ada banyak proses lagi agar kesimpulan hukum itu bisa didapat.

Dan proses selanjutnya itu, biasanya bukan lagi tugas para muhadditsin, melainkan tugas para ahli fiqih.

Sedangkan para ahli fiqih itu sendiri harus punya kapasitas seorang ahli hadits (muhaddits). Adapun tugas para muhadditsin itu terbatas hingga memberi nilai derajat suatu hadits saja.

Salah satu orang yang di masa sekarang ini yang sering melakukan ijtihad di antaranya adalah Nashiruddin Al-Albani.

Meski agak sedikit kontroversial, namun setidaknya ada sekelompok orang yang sangat menyakini hasil-hasil ijtihadnya.

Bahkan ada juga yang entah kenapa, sampai-sampai mengangkatnya sebagai ahli hadits terakhir yang tersisa di abad ini.

Tentu anggapan ini sangat mengundang perdebatan yang panjang dan amat kontroversial.

Lepas dari perdebatan dalam urusan Al-Albani yang kontroversial itu, setidaknya apa yang dilakukan oleh Al-Albani itu bisa dijadikan contoh tentang bagaimana ijtihad dilakukan orang dalam menetapakn hukum dari suatu hadits.

Dan yang namanya ijtihad, bisa benar dan bisa salah.

Penilaian atas keshahihan suatu hadits 100% murni hasil ijithad, dan kita tidak akan menemukan ketetapannya baik dari Al-Quran atau dari sunnah Rasulullah SAW sendiri.

Ya, Rasulullah SAW tidak pernah bersabda tentang sesuatu, lantas setelah itu dibagian akhir beliau menambahkan bahwa hadits ini shahih ya wahai orang-orang.

Tidak pernah hal itu terjadi.

.

Maka kita harus tahu benar bahwa kecuali Bukhari dan Muslim, siapa pun yang suka menilai suatu hadits dengan vonis shahih atau vonis apa pun, dia bisa benar dalam ijtihadnya, tetapi dia juga bisa salah.

Hal itu karena kita sadar bahwa sebuah ijtihad hanyalah upaya seorang anak manusia, dimana seseorang kadang benar dan kadang salah.

Maka penilaian seorang Al-Albani dan siapapun atas hadits-hadits itu tentu bukan wahyu yang turun dari langit serta wajib diimani tanpa reserve.

Tidak ada orang yang pasti benar dalam semua pendapatnya kecuali Rasulullah SAW al-ma’shum.

Salah satu buktinya, beberapa kali para ulama di zaman sekarang ini menemukan ketidak-konsekuenan beliau dalam menilai suatu hadits. Terkadang di suatu kitab, beliau menilai suatu hadits sahih,

namun di kitab lainnya atas hadits yang sama, beliau menilainya sebagai hasan atau dhaif.

Mungkin beliau selalu melakukan penelitian, sehingga apa yang pernah disimpulkan, boleh jadi direvisi lagi. Dan hal itu sah-sah saja.

Bukankah dahulu Al-Imam As-Syafi’i rahimahullah juga melakukan revisi atas ijtihad-ijtihad beliau, sehingga ada qaul qadim dan qaul jadid?

Dan semua itu mengajak kita sampai pada suatu kesimpulan berharga, bahwa penilaian para muhaddits atas suatu hadits adalah ijtihad. Dimana seseorang bisa benar dan bisa salah, bahkan sangat dimungkinkan baginya untuk merevisi ulang hasil ijtihadnya itu.

Dan ini tentu sangat manusiawi sekali, serta sama sekali tidak mengurangi integritas yang bersangkutan.

Serta tidak mengurangi rasa hormat dan penghargaan kita atas semua ijtihad yang beliau kerahkan dengan sepenuh kekuatan.

Dan anda jangan marah dulu kalau ada orang berfatwa begini dan begitu yang menurut anda kurang tepat.

Sebab selama materinya cuma berdasarkan ijithad atas keshahihan hadits, pasti bisa benar dan bisa salah. Apalagi yang menilai bukan orang yang ahli hadits sesungguhnya, maka jangan terkecoh dulu.

Sebab bisa saja semua itu cuma sebatas klaim. Yang namanya klaim itu jangan terlalu dipikirkan, nanti kita stress sendiri.

Apalagi nanti masih ada ribuan ahli hadits lain yang bisa saja mereka punya pendapat yang berbeda dengan apa yang ditulis di majalah itu. So, santai sedikit dan jangan gelisah.

والله أعلم بالصواب

وَعَلَيْكُمْ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Ahmad Sarwat, Lc., MA

5411_108151832713_6547142_n

Rumah Fiqih Indonesia

10 thoughts on “Apakah Takhrij Hadits Termasuk Hasil Ijtihad

  1. look up at the skies (google chemtrails) fake clouds blocking the sunlight… also america and england put chemicals in tap water and food to dumb down population… this is fact…. sorry to burst your bubble.. please research everything said
    =================================================

  2. Howdy! This post could not be written much better! Looking at this post reminds me of my previous roommate! He constantly kept preaching about this. I will send this article to him. Pretty sure he’s going to have a good read. I appreciate you for sharing!
    ==============================

  3. I need to to thank you for this excellent read!! I definitely enjoyed every little bit of it. I’ve got you bookmarked to look at new things you post…
    =======================================

  4. Fantastic post however , I was wondering if you could write a litte more on this subject? I’d be very grateful if you could elaborate a little bit further. Thanks!
    ==================================

  5. I must thank you for the efforts you have put in penning this website.
    I really hope to check out the same high-grade blog posts by you in the
    future as well. In truth, your creative writing abilities has
    encouraged me to get my own, personal website now😉

  6. I truly love your site.. Excellent colors & theme. Did you make this site yourself? Please reply back as I’m attempting to create my own site and would like to know where you got this from or what the theme is called. Kudos!

  7. Can I simply say what a comfort to uncover someone that really knows what they are talking about on the web. You actually know how to bring a problem to light and make it important. More people have to look at this and understand this side of the story. I can’t believe you aren’t more popular because you definitely have the gift.

  8. I blog frequently and I really appreciate your content. This article has truly peaked my interest. I will book mark your blog and keep checking for new details about once per week. I opted in for your RSS feed as well.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s